Cerita melayu janda porn Free site chat hot ghana

Aku teruskan foreplay untuk sekian lama sehingga dia bersuara semula. Hanya tanganku merayap-rayap merata-rata merasa menikmati kehalusan kulinya. Kedua tangannya secara otomatis memaut erat dan mengulum lidahku, dan kurasa kepala ku sudah mencecah kelembapan dan kepanasan nonoknya. Dia mengerang kuat dan mengangkat punngung supaya batangku segera menyelam kedasar lubuk syurga yang penuh dengan nikmat itu." I nak rasa you." sambil tangannya meraba mencari batang konekku dan meramas lembut memicit-micit air lendir yang keluar dari hujungnya. Kulit pipi, kulit dada, kulit perut, kulit telinga, kulit paha, kulit buntut dan celah-celah cipap dan segala isinya. Aduh macam ditarik besi berani kepala batangku dah terhisap kedalam lubang pantatnya yang basah, licin , panas, berdenyut dan mengemut!!! Aku macam budak kecil terketar-ketar menggigil dan dia mengelepar mengerang tak henti macam macam budak kecil terkena tusukan duri..Here you watched Janda Melayu Porn free indian porn tube videos, if you want to see more Janda Melayu Porn hindi porn videos or some other porn or desi sex, please feel free to use our hindi porn search form so we will bw able to find for you any indian sex videos you want, so enjoy your watching Janda Melayu Porn and desi xxx video.Aku menjejakkan kaki ke Universiti Tempatan malaysia untuk kali kedua ketika aku sudah beranak tiga, dan pada hari pendaftaran ramai juga yang dah berumur macam aku ni baru teringin nak melanjutkan pelajaran. Selepas beberapa kilometer meninggalkan kawasan kampus, dia bersuara. " tanyaku selamba, cuba menyembunyikan batangku yang mula nak menonjol keras bersimpul dalam seluar. Aku rasa dia sedang bertungkus lumus untuk sampai kekemuncak, tapi mana bisa kalau pantatnya tak di usik atau digosok sesuatu.Hayunan badannya yang rancak tadi pun kian perlahan. Simpulan lubang anusnya sudah pun berada dalam keadaan relax dan berair, lantas kemasukan batang zakar kali ini amat licin, smoothly gliding , dan mudah terus masuk ke pangkal habis. Aku rasa lebihan air maniku meleleh keluar dari duburnya membasahi kedua biji buah pelirku dan membanjiri rekahan punggungnya.

Aku terkapai lemah diatas perutnya, membiarkan batang konek ku berendam dalam lubang pantatnya. Dia mengiring semula dan aku merapatkan badanku lantas memasukkan batangku kepantanya cara mengiring dengan kaki kirinya memeluk pinggangku dan paha kanannya dibawah badanku. Mula ku rasakan takuk kepalanya macam mencecah sesuatu yang panas, basah dan kemas. sedikit, sedikit dan dengan tekan akhir, lepas kedalam merapatkan telurku ke celah rekahan buntutnya. Dia mengerang semakin kuat dan mengangkat-angkat pinggangnya membenamkan lagi batangku kedalam. Berkilat dan mengembang kepalanya dalam samar-samar malam.

Aku macam kena kejutan letrik, dab batang konek menggeletar sendiri bila diramas begitu. Namun aku berdebar kerana ini kali aku berdepan dengan isteri orang. Aku tak berani nak sorong tarik batangku kerana air maniku memang dah nak terpelancut sangat dari tadi.

Aku cuba bertahan, tetapi aku kalah dalam dugaan ini. Sedar- sedar aku rasa konek aku dikulum panas dan dimain-main dengan lidahnya dengan halus dan lembut. Konek aku yang lembik itu membuatkan mudah baginya mengulum dan membalik-balikkan konekku didalam mulutnya hingga hampir habis konekku tertelannya terus.

Agak lama juga kami berada dalam posisi begitu, dan aku dapat rasakan beberapa kali tubuhnya kejang dan batangku dikemut kemas berdenyut-denyut sambil dia mengerang -ngerang kepuasan. Jariku yang memang basah dan licin dek air mani yang melimpah keluar dari pantatnya itu memudahkan aku menekan hujung jariku masuk sedikit kepermukaan lubang duburnya. Dia ignore saja, lantas aku tekankan lagi sehingga jari hantuku masuk habis kedalam duburnya. " "Sedap sangat.." sambil dipeluknya aku erat, menyebabkan batangku menusuk lebih dalam kepantatnya. Mulanya dia diam memejamkan mata, tetapi bila dirasakan tekanan kepala butuhku semakin keras dilubang duburnya, dalam matanya yang masih pejam dia bersuara perlahan. Aku mengangkang keatas belakangnya san tangan ku memaut dadanya dari bawah dan mencekup kedua buah dadanya. Aku mengikut pergerakakan dengan tanpa perlu mencabut batangku yang terendam tertanam dalam dirongga anusnya. Hanya dalam dua kali sorong tarik, batangku menggeleding dan badanku sekan kejang tersimpul.

Tahulah aku dia dah terpancar mani untuk beberapa kali. Amat senang pula aku dapati sebatang jari menerobos lubang dubur yang aku sangka amat ketat terkunci itu. Masih kemas dan penuh berisi memenuhi kedua cengkamanku. Mataku berpinau-pinau dan seolah semua pergerakan terhenti. seolah-olah dunia ini pecah meletup bersepai di hujung batang zakarku.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

One thought on “cerita melayu janda porn”

  1. Kami pun berbual tentang pelbagai topik hingga ke topik tentang seks . aq sruh dia gosok konek aq.trut shj.pon menjerit kcil.."aahh..ahh…ahh..”,kmudian dia bkak bju dan sluar aq.kmahuan aq x stakat bju dan sluar..spender aq pon dia bkak kan skali..kmudian aq membuka ikatan rmbutnye sngguh cntik dia ble naked d dpn aq.lebih2 lg..rmbutnye.terhurai dr ikatannye.cbe pelan2.kn konek aq dlm dia punye..“tut…"dia pon mengerang "aah…abg…ahh.la…abg…aahh.”dia ckp mcm tu.trus lju kan sikit..pjalanan kmi tu.hnye dpt mnahan dan memegang dgn kuat bahu aq.kle dia pluk bdan aq…kmi sngaje x psang kipas pd mse tu…agar bertmbah “Hot” dan biarkan kmi keadaan berpeluh…ble dh nk pncut…aq trus bkak mlut dia dan pncut dlm tu…dan sruh dia telan.buat shj…aq juge hairan dgn dia.sume aq sruh dia wat tnpe mnolak pon.ni bgaikan kene pukau dr aq.stelah selesai.berehat jab.dia memandang air peluh aq mengalir dr dagu trus ke leher aq..lepas tu.pkai bju dan sluar.kmi trus mandi bsama.berpeluh dgn bnyak mcm org bru blik dr sawah.kenangan indah.itulah kli ptama dan trakhir aq seks dgn dia.aq tkut nnti ada org lain syak sesuatu.bgaimana pon kmi sering sms pd lewat mlm dn cite psal sex,,sekian shj.

  2. Once, he told me this long, complicated story about an affair he had with his cousin, adding, “That’s not something I tell most people.” Probably wise on his part, but I loved that story, as problematic as it may be, because I loved knowing something about him that no one else did.